Tips mudik aman dengan sepeda motor

mudik-1
Foto dari: ntmcpolri.info

Tradisi mudik adalah milik semua orang. Indahnya berlebaran di kampung halaman tepat di hari raya akan selalu menjadi kenikmatan bersama. Begitu pula dengan prosesinya, dari laut, udara, dan darat, seluruh akses rute dipastikan bakal dibanjiri lautan pemudik.

Dari sedemikian banyak cara mudik, naik motor akan selalu menjadi cara mudik paling favorit. Murah, ringkas, cepat alias bisa nyelap-nyelip di kemacetan jalan antar provinsi, menjadi keistimewaan motor.

Bagi anda yang hobi touring, tentu tidak asing dengan equipment wajib berkendara. Agar terhindar dari sesuatu yang tidak di inginkan. Motor memiliki perhatian yang khusus dalam hal equipment keselamatan saat berkendara. Berbeda dengan mobil yang hanya menggunakan sabuk pengaman. Motor memiliki banyak peripheral yang perlu diperhatikan :

[AdSense-A]

Helm

Ini equipment utama dari berkendara sepeda motor. Sesuai Undang-undang No. 22 tahun 2009 Tentang Lalu Lintas Dan Angkutan Jalan pasal 106 ayat 8 (semua pengendara sepeda motor dan penumpangnya memakai helm yang memenuhi SNI). Helm merupakan alat keselamatan pertama ketika terjadi benturan keras. Isi kepala kita, lebih mahal dari pada harga helm. So, membeli helm dengan harga diatas 100rb masih tergolong murah. Pilihlah helm yang ringan di kepala dan sesuai ukuran kepala kita. Helm yang longgar akan menyebabkan rasa tidak nyaman ketika berkendara. Pilih kaca helm yang bening, atau pelangi boleh asal yang tidak gelap sekali, pemilihan ini berguna saat cuaca hujan deras dan malam hari.

Jaket

Equipment ini selain melindungi pengendara dari dingin dan panas, juga melindungi dari benturan saat berkendara, baik disebabkan karena jatuh, angin atau lemparan benda kecil. Pilihlah jaket yang pas untuk ukuran badan, tidak terlalu longgar dan ketat. Jaket kulit sangat disarankan dalam berkendara, karena lebih tahan untuk melindungi dari benturan. Jaket dari bahan kain perlu memperhatikan ketebalan dan bahan. Jaket yang baik adalah jaket yang menutupi badan pengendara, termasuk lengan dan leher. Bila perlu, bisa memilih jaket yang waterproof.
Masker. Masker melindungi pengendara dari asap dan bau ketika berkendara. Masker yang baik, apabila mampu menahan asap kendaraan dan nyaman di pakai. Apabila membeli masker, cobalah dahulu, sesuaikan dengan ukuran kepala masing-masing. Memakai sleyer sebagai pengganti masker tidak disarankan, kecuali terbuat dari material yang baik dan tidak mengganggu pernafasan. Masker disarankan menutup hidung dan leher. Cuci masker yang ada sebelum berpergian, agar bau masker lebih harum dan bersih. Apabila masker hanya menutup muka bagian bawah saja sudah cukup, namun apabila memakai masker sampai ke leher akan lebih baik karena menahan leher dari angin
[AdSense-B]

Kaos Tangan

Material ini membantu pengendara dalam urusan handle kendaraan. Licinnya stang kemudi bisa di atasi dengan Kaos tangan. Beberapa jenis kaos tangan beredar di pasaran, sebagai pertimbangan : pilih kaos tangan yang tidak terkalu kaku bahannya. Bisa juga memilih kaos tangan yang tidak menutup semua jari. Yang jelas, ketika memakai kaos tangan, kita bisa bebas mengerakkan jari-jari. Bahan dari semi kulit sangat disarankan, tapi misal bahan berasal dari kain tidaklah mengapa.

Sepatu dan Kaos Kaki

Sangat disarankan, ketika hendak mudik memakai sepatu dan kaos kaki. Selain nyaman, pengendara akan terlindungi ketika terjadi benturan keras. Memakai sandal tidak disarankan, kecuali sandal tersebut memiiki kait pengaman dan melindungi hampir semua area kaki (biasa disebut sandal gunung). Otomatis kaos kaki harus ektra tebal. Banyak ketika terjadi benturan, sandal terlepas dari pengendara, hal ini sangat disayangkan. Karena kaki merupakan salah satu bagian utama hadling berkendara yaitu pengereman (untuk motor tipe manual).

Tas bagpack dan Traveling

Tentu saja peripheral ini tak lepas dari pemudik. Saran yang utama ketika banyak membawa barang adalah mengirim dengan jasa courier. Bagpack disarankan sebagai tempat menaruh barang yang penting ketika perjalanan. Ketika harus menggunakan tas traveling, usahakan terikat kencang dan tidak mudah jatuh. Perhatikan juga tali tas tersebut, jangan sampai terurai resiko masuk ke dalam roda atau rantai. Apabila memakai motor matic, silahkan di taruh di depan. Untuk motor type cub boleh di depan, dengan di ikat yang kencang dan tidak boleh melebihi tinggi stang kemudi. Bisa juga membawa Travel Pouches untuk menyiman barang yang sering dipakai semisal air dan dompet.

Raincoat

Untuk memudahkan pergerakan dan handling kendaraan ketika hujan lebat, pilihlah raincoat yang modelnya baju. Untuk model jubah tidak disarankan. Cek kembali keadaan raincoat, apakah masih bisa melindungi dari hujan atau sudah bocor. Apabila sudah mulai bocor, jangan tempel dengan isolasi, tapi belilah baru. Cobalah memakai raincoat tersebut, usahakan pas di badan. Memilih raincoat tidak hanya pas ukuran saja, tentunya juga memperhatikan warna juga. Warna yang cerah akan memudahkan pengendara lain memperhatikan laju kendaraan kita, dan membuat lebih waspada. Nah, sebagai alternatif keamanan saat hujan, WAJIB Menyalakan Lampu.

Rain Bagpack Cover

Peripheral ini berguna untuk melindungi bagpack ketika hujan. Pilihan yang tepat ketika menggunakan raincoat baju tentu saja tidak bisa melindungi bagpack dari hujan. Nah, kita bisa memakai pelindungi tas tersebut. Pilihlah rain bagpack cover sesuai dengan ukuran tas, biasanya untuk bagpack ukurannya 30 liter. Menggunakan tas plastik kresek tidak di anjurkan, walaupun dapat menahan derasnya hujan, namun tidak efektif menahan masuknya air ke dalam tas. Barang berharga yang mudah basah paling tepat untuk di bungkus plastik kresek, bukan tas.

Tali Karet

Pakailah karet untuk mengikat bagpack atau tas traveling yang kita bawa. Tali rafia dan sejenisnya sangat tidak disarankan. Pada kondisi naik, getaran dan bergerak tali rafia mudah kendor. Yang paling aman dengan memakai tali karet yang bisa menyesuaikan bentuk tas yang di ikat. Sesuaikan dengan ukuran barang yang di ikat. Atur kekencangan tali sedang dengan baik, tidak terlalu kondor dan sangat kencang. Apabila tidak harus menali di body motor akan lebih baik.

Jam Tangan

Pakailah jam tangan untuk melihat berapa waktu yang sudah kita tempuh. Secara normal, berkendara setiap 2 jam diharuskan istirahat sebentar. Badan manusia relatif capek dengan berkendara selama itu. Nah, dengan memakai jam tangan, kita bisa mengatur kapan melaju dan istirahat. Walaupun sudah ada Handphone, tidak disarankan untuk melihat ketika kendaraan melaju kencang, baik pengendara ataupun pembonceng.

Tags

You may also like...

0 thoughts on “Tips mudik aman dengan sepeda motor”

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Categories